Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Pages

Tuesday, 14 January 2014

(Video) AMALAN SAMBUT MAULID NABI TIRU KRISTIAN




video

Itu kata Nik Aziz

Bila ditanya pendapat ulama pondok yang lain ini pula jawapan yang diberi

Apakah hukum menyambut Maulid Nabi?

Peringatan Maulid Nabi Muhammad sallallahu`alaihi wasallam yang dirayakan dengan membaca sebagian ayat-ayat al-Qur’an dan menyebutkan sebagian sifat-sifat nabi SAW yang mulia, ini adalah perkara yang penuh dengan berkah dan kebaikan kebaikan yang agung. Tentunya perayaan tersebut terhindar dari bid`ah-bid`ah sayyi-ah yang dicela oleh syara’.

Sebagaimana dijelaskan di atas, perayaan Maulid Nabi mulai dilakukan pada permulaan abad ke 7 Hijrah. Ini bererti perbuatan ini tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam, para sahabat dan generasi Salaf.
Namun demikian, ini tidak berarti hukum perayaan Maulid Nabi dilarang atau sesuatu yang haram. Kerana segala sesuatu yang tidak pernah dilakukan oleh Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam atau tidak pernah dilakukan oleh para sahabatnya belum tentu bertentangan dengan ajaran Rasulullah sallallahu`alaihi wasallam sendiri.

Para ulama’ menyatakan bahawa perayaan Maulid Nabi adalah sebahagian daripada bid`ah hasanah (yang baik). Artinya bahawa perayaan Maulid Nabi ini merupakan perkara baru tetapi ini sesuai dengan al-Qur’an dan hadith-hadith Nabi dan sama sekali tidak bertentangan dengan keduanya.

Sumber rujukan : Pondok Habib

Para ulama’, semenjak zaman Sultan al-Muzhaffar dan zaman selepasnya hingga sampai sekarang ini menganggap bahawa perayaan maulid Nabi adalah sesuatu yang baik.

Para ulama terkemuka dan Huffazh al-Hadits telah menyatakan demikian. Di antara mereka seperti ;

al-Hafizh Ibn Dihyah (abad 7 H)
al-Hafizh al-’Iraqi (W. 806 H)
Al-Hafizh Ibn Hajar al-`Asqalani (W. 852 H)
al-Hafizh as-Suyuthi (W. 911 H)
al-Hafizh aL-Sakhawi (W. 902 H)
SyeIkh Ibn Hajar al-Haitami (W. 974 H)
al-Imam al-Nawawi (W. 676 H)
al-Imam al-`Izz ibn `Abd al-Salam (W. 660 H)
mantan mufti Mesir iaitu Syeikh Muhammad Bakhit al-Muthi’i (W. 1354 H)
Mantan Mufti Beirut Lubnan iaitu Syeikh Mushthafa Naja (W. 1351 H)
dan terdapat banyak lagi para ulama’ besar yang lainnya.

Bahkan al-Imam al-Suyuthi menulis karya khusus tentang maulid yang berjudul “Husn al-Maqsid Fi ‘Amal al-Maulid”. Karena itu perayaan maulid Nabi, yang biasa dirayakan di bulan Rabi’ul Awwal menjadi tradisi ummat Islam di seluruh dunia, dari masa ke masa dan dalam setiap generasi ke generasi.

Tapi...


Sambutan hari lahir sudah terang ikut cara kristian.Tapi tak mengapa ia "Halal"

No comments:

Post a Comment

 

Sample text

Sample Text

Sample Text


 
Blogger Templates